Follow Us @farahzu

Sunday, June 25, 2023

Menumbuhkan Minat Baca Anak Usia Dini (Minat Literasi)

6:37 AM 0 Comments

Anak 2 tahun memilih membuka buku baru lebih dulu dibanding mainan baru (dari jenis yang dia suka) ketika disodorkan bersamaan; ibunya bahagia dan bersyukur sekali. Habis itu mainannya diambil juga sih, dan tentu dia suka juga. Tapi itu menunjukkan dia lebih tertarik pada bukunya. Mungkin nilainya 9 untuk buku dan 8,5 untuk mainannya.

 

Betul bahwa menumbuhkan minat baca itu tidak instan; tapi tidak sulit juga. Kuncinya, paparkan anak dengan buku-buku yang sesuai dengan usianya. Untuk anak usia dini, tentu saja picture book ya, jangan novel hahaha…

 

Sebenarnya kalau menurut saya pribadi, buku anak itu tidak perlu yang punya fitur-fitur unik atau gimana-gimana sih, yang biasanya malah membuat buku anak jadi mahal. Bergambar saja itu sudah cukup.

Yang takut anak bosan dan tidak tertarik itu orang tuanya, yang mungkin sudah punya pengalaman membosankan dengan buku. Anaknya? Belum!

Anak masih netral, belum punya pengalaman, jadi ketika diberikan buku, dia akan memperlakukannya sama dengan mainan pada umumnya. Dilihat, dibuka-buka, dilempar, digigit, dirusakin; itu bukan berarti dia tak suka buku. Seperti biasa, dia hanya eksplorasi.  Ingat, anak belum punya memori traumatis pada buku, tidak seperti (mungkin) sebagian orang dewasa. Jadi, santai saja.

Dilempar, dibuang; tenang. Besoknya kasih lagi, lagi, lagi, nanti juga dia mau. Akan ada masanya dia pasti tertarik dengan bendanya, gambar-gambarnya, hingga nanti dia akan terbiasa.

Fyi, anak saya kecilnya sungguh tidak anteng. Tidak santai, bahkan boardbook saja rusak. Jangan tanya rentang fokus, pendek sekali. Sebenarnya normal sih untuk usianya saat itu. Tapi saya tidak menyerah membacakan buku untuknya. Meskipun direbut, ditinggal, dicuekin; tetap saya bacakan. Akhirnya mungkin dia kasihan dia penasaran juga. Hingga di usia 2 tahunnya, dia sanggup duduk menikmati cerita cukup panjang dalam waktu 8 menit atau lebih, maasyaa Allah. (Rata-rata 4-6 menit untuk anak usia 2 tahun; 2-3 menit dikali usia dalam tahun).

 

Jadi tips berikutnya adalah memperlakukan buku dengan netral, tanpa atensi negatif, sama seperti benda lainnya atau mainan.

meskipun mati lampu; atau karena tertarik senternya ya >.<

Tips berikutnya adalah mengenalkan buku pada anak sejak sekarang. Sedini mungkin. Bila memungkinkan bahkan bisa dari sebelum anak lahir. Kalau sudah terlanjur ya tidak apa-apa, segera kenalkan anak dengan buku sejak sekarang. Sedini mungkin. Yah kan pake ngulang. Wkwkwkwk

 

Bhaiqlah, itu saja dari saya, semoga bermanfaat ya. Assalamualaikum!


Saturday, June 24, 2023

Orang Ekstrovert dan Introvert, dan Kebutuhannya dalam Bersosialisasi

2:41 PM 0 Comments

 Tipe kepribadian ekstrovert dan introvert pastinya sudah akrab sekali di telinga kita ya, karena pembagiannya cukup sederhana dan mudah dipahami oleh orang awam sekalipun. Eh, tapi pengertian introvert dan ekstrovert ada banyak lho. Kita bahas yang awam diketahui saja ya, karena pokok bahasan ini bukan pada definisi-definisi kok. Hehehe..

sumber gambar

Menurut salah satu kakeknya ilmu psikologi, Carl Jung (1920), orang ekstrovert mendapat energi/gairah dari interaksi sosial; itulah mengapa kepribadian ekstrovert biasanya dipahami sebagai kepribadian yang terbuka dan senang bergaul. Sedangkan orang introvert mendapatkan energi dari menyendiri. Biasa dipahami, orang introvert cenderung tertutup dan lebih suka menyendiri (sumber: link). 


Apa iya begitu? Let’s cekidot!

Oh ya, bagaimana pula kedua tipe ini ketika bersosialisasi dan bekerja sama dengan orang lain? Kita bahas lewat cerita ya.


Meskipun nampak ceria dan termasuk mudah bergaul, saya ini orang yang introvert. Saya bisa bersosialisasi dengan siapa saja, memulai pembicaraan dengan orang baru, suka bercanda, bahkan usil. Tapi iya, saya introvert. Di mana introvertnya?


Salah satunya, bahwa saya mengeluarkan energi untuk melakukan hal-hal tersebut. Ada masanya saya terlibat dalam sebuah project yang sangat intens bersama tim. Berkumpul sejak pagi-pagi sekali, sampai lewat tengah malam bersama orang-orang. Karena saya mengeluarkan energi untuk itu, tentu saja ada batas habisnya dong. Saya yang bisa bersikap sangat proper di pagi hingga sore hari, mulai sewot ketika sudah tengah malam tapi orang-orang di sekeliling saya masih bisa bercanda dengan berisiknya di sela-sela pekerjaan. Cuma ke teman kanan-kiri sih sewotnya, ga sampe semua tau.


Iya, saya sewot dan uring-uringan sekali saat itu. Rasanya mau nangis karena saking capeknya, pengen pergi aja dari situ, saya lelah, saya ingin mereka serius agar pekerjaan cepat selesai dan saya bisa istirahat untuk mengisi kembali energi saya. 


Nah, di sini bedanya dengan orang ekstrovert. Bagi orang ekstro, melihat saya yang uring-uringan saat itu pasti kesal. Dan mereka akan bilang, jangan gitu lah, sabar, kita semua juga capek. Jadi jangan merusak suasana lah gitu kali ya maksudnya.

%@#&^%#&^@%*@^&@^$!&^@$^@#^(@&#*@#&@??!!!

Sedangkan orang intro kalau mau nyolot akan bilang, ya kalau lo capek ya serius lah biar cepet selesai, bisa cepet istirahat, jangan malah haha hihi! Bete kan?

Kenapa bisa begitu? Kalau orang introvert udah dijelasin di atas ya, mereka bukan ga bisa atau ga suka bersosialisasi, bukan ga bisa asik; tapi karena orang introvert mengeluarkan energi untuk itu. Sedangkan orang ekstrovert, mendapatkan energinya dari interaksi sosial. Jadi pada saat energi untuk bersosialisasi si introvert mulai habis, dia perlu ruang untuk dirinya sendiri agar energinya kembali terisi dan siap berinteraksi kembali.

Orang ekstrovert sebaliknya. Ketika mereka lelah berpikir dan bekerja sendiri (karena kerjaannya kan masing-masing), bertemu banyak orang dan bercanda dengan mereka merupakan aktivitas charging-nya yang bisa membantu mereka tetap normal.

Jadi buat kita semua yang senantiasa harus/perlu berinteraksi dengan orang lain, pandai-pandailah mengenali diri sendiri, dan bijak-bijaklah menentukan respon yang tepat terhadap orang lain. Jangan sampai aktivitas charging kita malah makin menghabiskan energi orang lain yang sedang ia irit-irit. Temukanlah cara agar dalam tim kita semuanya win, semuanya menang dan tidak ada yang dirugikan, sehingga kerja tim berlangsung kondusif dan produktif.


Tidak hanya untuk tim kerja ya, tim di rumah tangga juga sama! Cara mudahnya kalau kita awam dan ga tau pasangan kita tipenya apa, tanya aja: Kalau lagi begini kamu maunya aku bagaimana?


Jadi pengen sharing kan Gaes, boleh ga? Pernah suatu kali, di hari Ahad yang semua orang Indonesia tau itu adalah hari libur, suami saya dapat pekerjaan yang sangat pelik dan menuntut konsentrasi tinggi. Sebagai istri yang baik, saya ingin mendukung suami saya dengan memberinya ruang dan tidak mengganggunya. Saya mengerjakan banyak hal di ruangan lain, termasuk dapur dan membuat makanan/minuman yang saya harap bisa membantunya. Karena saya pikir, kalau saya sedang serius kerja, maunya digituin. Jangan diganggu.


Tapi ternyata tetoooott! Dia malah memanggil saya, minta ditemenin. Ditemeninnya menurut saya aneh; saya boleh ambil apapun (handphone, buku, bahkan mungkin adonan di dapur) yang penting saya ada di satu ruangan dengan dia yang sedang kerja itu. Bahkan dia membolehkan saya nyanyi kenceng-kenceng di situ! Mak, ini bukan gua banget. Yeah fyi, suami saya ekstrovert. (Hhmmm tapi mungkin juga dia ambivert sih).


Begitulah gambarannya. Empati boleh, tapi jangan pukul rata bahwa kebutuhan orang lain itu sama dengan kebutuhan kita ya! Daripada salah respon, mending komunikasikan saja, tanya orang yang bersangkutan, maunya apa.

Mudah-mudahan bermanfaat ya!


Catatan: Artikel ini ditulis pada bulan Juli 2018

Thursday, June 22, 2023

Ibu Introvert

5:15 PM 2 Comments

 Dulu pernah denger atau baca cerita ibu-ibu yang kemanapun dikintilin sama anaknya. Bahkan di rumah yang hanya pindah ruangan. Dari kamar, ke dapur, ruang makan, teras, bahkan toilet. Dulu ketika baca itu agak insecure sih, haduh gimana ya gw kan paling ga suka dikintilin. Eh yah sama anak sendiri mah beda kali, pikirku. Ya oqelah.


Alhamdulillah akhirnya merasakan juga jadi ibu yang dikintilin kemana-mana persis kayak cerita di atas. Meskipun itu terjadi beberapa waktu lalu saat anakku masih nempeeeeel banget dan belum banyak membangun kemandirian. Kalau sekarang (2 tahunan) udah enak banget sih Alhamdulillah. Tapi tetap lho, yang namanya 24/7 bersama anak, it’s matter for introvert person like me dan (sebenarnya) sangat suka sendirian ini.


Pernah ada masanya gw jenuuuuuuhh banget. Kalau mau bilang bosan lebih tepat sih, tapi kok kedengerannya tega banget. Sampai bertanya-tanya sendiri, “Boleh gak sih merasa bosan bersama dengan anak sendiri?” Ketika mengungkapkan pertanyaan itu pada suami, Alhamdulillah dia paham dan menjawab, “Ya udah kamu ambil waktu sendirian lah, Fatih biar sama aku.” Alhamdulillah. Setelah jeda beberapa waktu, meski hanya setengah sampai 1 jam, aku sudah kangen lagi pada si bocil dan rasanya siap untuk bisa dikintilin lagi. 


Kedua, saya tuh gak suka ngomong; yah, meskipun orang-orang yang kenal saya pada zaman dahulu pasti akan menyangkal. What?? Farah si cerewet bisa jadi pendiam? Gak mungkin. Hahaha, tapi beneran, makin tua saya makin gak suka ngomong. Saya juga gak suka sama orang banyak omong. Saya suka keheningan, dan berbicara hanya ketika diperlukan.


Tapi itu semua harus berubah ketika saya jadi ibu. Anak saya perlu ibu yang cerewet, banyak omong, demi perkembangan bahasanya. Alamak. Saya akhirnya menyadari bahwa banyak bicara itu ternyata ada perlunya. Kadang malah sangat diperlukan >.< Duh mana lagi si ibu-ibu kayak gue yang buat cerewet aja perlu effort? *nyari temen. Kebanyakan ibu-ibu yang saya kenal justru perlu effort untuk mengerem kecerewetannya.


Setiap perempuan yang Allah beri amanah jadi ibu pasti melalui tantangan-tantangannya sih, kalau tidak mau menyebut hambatan, hehe... termasuk punya kepribadian kelewat introvert kayak gue. Tapi Allah sudah berikan juga modal dan sumber daya untuk para ibu melewatinya dengan sebaik-baiknya. Jangan lupa apapun tantangan yang sedang kau hadapi, Buibuk, bersandarlah hanya pada Allah ya! Jangan pernah lupa lidahmu (doa) adalah ujung tombak anakmu, maka berhati-hatilah melepas apapun yang keluar dari mulutmu itu. 


Sekian curhatan Umma kali ini... Babaaaay! Assalamualaikum...


Friday, February 3, 2023

Review: Scarlett Skin Smoothing Retinol Serum

2:01 PM 0 Comments

 Halo! Assalamualaikum Beauties!

Sudah lama sekali saya gak skincare-an kecuali yang basic, cleansing pake face wash sekalian mandi dan hydrating toner setelahnya. Nah sekarang, setelah anaknya hampir 2 tahun, baru deh saya merasa lowong waktu dan tenaga untuk pake skincare lagi.. lama banget ya Buuuk hihihi… Sekarang ini saya coba produk berbahan aktif retinol, tak lain karena ingat umur 😊 (anti aging).

Pilihan pertama produk retinolku jatuh pada Scarlett, yang sempat booming banget saat saya sedang tidak lowong, bahkan kayaknya sempat menawari saya kerja sama tapi sayanya belum ready lahir batin pasca melahirkan hampir 2 tahun yang lalu. Nah sekarang menyusui pun sudah selesai, jadi markicus coba skincare berbahan retinol. Nama produknya Scarlett Skin Smoothing Retinol Serum.

Sekilas tentang Retinol

Saya jelaskan tentang retinol dulu ya, siapa tau ada yang belum familiar. Retinol adalah bahan aktif yang berasal dari vitamin A, yang bermanfaat meningkatkan produksi elastin dan kolagen di kulit, sehingga menciptakan efek mengencangkan dan mengurangi munculnya garis-garis halus, keriput, serta pori-pori membesar. Selain itu retinol juga bisa digunakan untuk membantu mengobati jerawat. Retinol memiliki efek pengelupasan pada kulit sehingga membantu memperbaiki tekstur dan warna kulit. Namun di sisi lain, penggunaan retinol juga memiliki efek samping seperti kemerahan dan pengelupasan kulit yang berlebihan (Sumber).

Dikarenakan retinol dapat menyebabkan efek samping tersebut, maka penggunaannya harus hati-hati terutama untuk pemula yang baru memasukkan bahan aktif dalam skincare regime mereka. Selain itu retinol juga sebaiknya dihindari oleh ibu hamil dan menyusui. Kalau di serum Scarlett ini peringatannya hanya untuk ibu hamil sih.

Baca Juga: Night Skincare Routine

 

Kemasan


Produk Scarlett Skin Smoothing Retinol Serum ini datang dalam kemasan botol kaca kecil dan tutup pipet berwarna putih. Ada dusnya. Isinya 15ml. Awal dibuka kayaknya penuh banget isinya sampai luber ke leher botolnya. Tapi setelah dipakai beberapa hari (mungkin 2 minggu) eh yah masa udah habis aja T___T Pas saya lihat lagi, ya emang isinya cuma 15ml sih, cuma setengah dari isi serum kebanyakan. Rasanya tuh kayak ditinggal pas lagi sayang-sayangnya *eh.

Klaim

Klaim produknya bisa dibaca di gambar di bawah ya. Saya mau note tentang label halalnya nih. Setau saya awalnya, Scarlett adalah produk lokal yang sudah mendapatkan sertifikat halal dari MUI. Tapi ketika produknya datang, saya cari-cari di kemasannya ternyata tidak ada label halalnya. Saya cek di info.halal.go.id alhamdulillah ada sertifikat halalnya. 

 
Tekstur dan Aroma

Serum ini cair seperti lotion, agak thick sedikit, terasa ringan. Warnanya putih susu, tidak lengket, dan tidak berbau. Agak kaget awalnya karena biasanya serum yang saya temukan kebanyakan bening, tapi ini putih susu dan miriiiipp sekali dengan tekstur lotion. 

Cara pemakaiannya dioleskan di wajah dan leher yang bersih. Supaya lebih optimal, gunakan toner sebelumnya agar kulit lebih siap menerima produk serum dan menyerapnya lebih baik. Dikarenakan mengandung bahan aktif retinol yang memiliki efek pengelupasan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, sebagai berikut: 

1.  Hanya gunakan produk ini di malam hari

2. Tidak untuk digunakan oleh wanita hamil. Ibu menyusui menurut beberapa sumber sebaiknya juga menghindarinya

3.       Bagi pemula, sebaiknya slow aja, pakai 2-3 kali dalam 1 minggu, lalu tingkatkan perlahan-lahan sampai nantinya bisa pakai setiap hari; kulit tidak terasa panas atau tidak kemerahan.

 

Kesan

Saya memakai serum ini langsung setiap hari, karena kulit saya sudah terbiasa dengan bahan aktif terutama yang memiliki efek pengelupasan. Di kulit saya tidak ada reaksi mencurigakan sih; no tingling sensation, rasanya biasa aja. Setelah diaplikasikan, kulit terasa lebih lembab.

Setelah habis 1 botol yang sedikit ini (huhu..), pori-pori di kulit saya kelihatan agak pudar tapi masih terlihat, belum smooth banget. Kata suami juga wajah saya terlihat sedikit lebih cerah. Tidak terlihat efek yang wow sih, mungkin karena kulitku juga sedang dalam keadaan baik-baik saja ketika mencoba produk ini.

Yang gengges buat saya adalah duh isinya dikit bangeet yaa. Jadi gak murah juga kalau isinya setengah dari serum kebanyakan (30ml). Tapi menurut saya produk ini worth to buy lah, terutama buat pemula yang kepengen coba pakai retinol. Saya tidak menyesal membeli dan memakai serum ini, hehe…

 

Harga

Saya beli serum retinol dari Scarlett ini dengan harga Rp65.000,- 

 

Alhamdulillaah, setelah sekian purnama, akhirnya terbit juga product review skincare saya. Terima kasih sudah membaca yaa.. Semoga bermanfaat.

Assalamualaikum!


Wednesday, January 25, 2023

Mengatasi "Penasaran Gadget" Anak dengan Hipnosis

2:31 PM 0 Comments

  Fatih tipikal anak yang merebut handphone kalau melihat, bukan anak yang anteng diperlihatkan tontonan. Seperti biasa, dia ingin dia yang pegang kontrol. Fyi Fatih mulai kenal handphone umur setahun lebih, dengan screentime yang terbatas.


Sibuk weh dia scroll-scroll tap-tap video youtub, baru mutar 2-3 detik, scroll-scroll lagi buka video lain, 2-3 detik, scroll lagi and repeat. Nyeritainnya aja capek Gaes. Apalagi mata telinga dan otak anak umur setahun kan. Akhirnya diambil Hpnya karena diminta dia ga mau ngasih. Lalu tantrum lah dia. Sebentar sih, tapi tetep aja pusing.


Qaddarallah, alhamdulillah saya kayak dikasih ilham,

coba ah hipnotis anak gue
Dulu pernah ditunjukin caranya sama suami hihi, sepertinya masuk akal. Gini caranya.


Pertama, berdoa dulu. Lalu temani anak menjelang tidurnya seperti biasa. Ketika dia mulai jatuh tertidur, tunggu kira-kira 5-10 detik, panggil namanya dengan suara pelan hampir berbisik. Kalau dia tidak merespon, berarti sudah tidur. Tapi pasti belum nyenyak kan karena belum lama. Nah, saat itulah waktu yang tepat untuk memasukkan kata-kata hipnosis. Saat itu kata-kata kita akan masuk ke alam bawah sadarnya yang sedang aktif, dan bisa mempengaruhi alam pikirannya ketika sadar (bangun) nanti.


Saya biasa memulai dengan terima kasih dan apresiasi untuknya hari itu. Terima kasih sudah bersabar saat xxxxxx, Fatih pinter nurut sama Umma saat xxxxx, tadi Fatih mau ya kenalan dan main sama xxxxxx, dan sejenisnya. Jangan banyak-banyak, nanti keburu dia tidur lelap hihi. Kalau mau banyak katakanlah saat dia sadar. Ini hanya sebagai pengantar. Cukup 1 atau 2 apresiasi, lalu masuk ke inti. Katakan keadaan (state) yang kita inginkan, meskipun kenyataannya kebalikan. Justru itu yang mau kita ubah. Ingat ya dengan suara perlahan mendekati berbisik dan intonasi yang calm.                  

Fatih kan gak terlalu suka hape ya. Iya, bikin pusing ya, capek ya kalau lihat hape. Itu karena mata, telinga, dan otak Fatih belum siap. Nanti kalau sudah besar baru bisa. Sekarang belum, makanya Fatih capek kalau liat hape. Iya kan, Fatih gak suka ya lihat hape. Nanti kalau lihat Umma atau Aba pegang hape, biasa aja ya, iya biasa aja, itu karena Umma sama Aba ada urusan. Fatih kan ga suka liat hape ya. Iya, bobo yang nyenyak ya Nak.

 Saya praktekkan ketika dia mau tidur malam dan tidur siang esok harinya, baru saya tes. Sorenya, dia main di lapangan. Tiba-tiba temannya minta hape sama mamanya, dikasih. Nonton lah temannya itu sedangkan Fatih masih sepedahan. Dia sempat nimbrung melihat beberapa detik, lalu sepedahan lagi. Nimbrung lagi beberapa detik, lalu sudah. Dia tidak penasaran lagi dengan hape temennya. Maasyaa Allah! Sungguh sebuah kemajuan yang berarti, alhamdulillah.


Saya teruskan lagi berkali-kali setiap dia akan tidur, maasyaa Allah, ngefek ternyata. Beberapa hari gak lihat hape dia biasa aja. Melihat saya pegang hape (saya juga membatasi diri saya) dia juga biasa saja. Tidak penasaran, tidak ingin merebut seperti biasanya. Belum 100% clean sih tapi sudah kemajuan yang sangat baik. Alhamdulillah. Monggo bisa dicobaaaa buat yang punya masalah yang sama yaaa.


Keywords: adiksi gadget, kecanduan gadget, hipnosis, hypnosis, hipnotis, hypnotherapi, hipnoterapi

Monday, January 23, 2023

Menyapih dengan Cinta; No Tipu-tipu, No Pait-pait

4:50 PM 0 Comments

Fatih berusia 21 bulan ketika akhirnya Umma dan Aba sepakat untuk menyapih. Berat pastinya karena Fatih belum 2 tahun, sedikiiiitt lagi. Tapi Umma sudah ga tahan sakit dan ngilunya saat menyusui Fatih sejak bayi sampai 21 bulan itu. Ketika diperah pun, asi Umma sudah sangat sedikit, masih jauh dari 10ml setelah dipompa 10 menit, sudah gabungan dari PD kanan dan kiri. Jadi ya, dia kebanyakan hanya ‘mentil’ saja ketika menyusu, tidak mendapatkan asi yang cukup. Mungkin itulah kenapa dia sering sekali terbangun ketika malam, minta nenen, tapi ga kenyang-kenyang. Ya emang asi-nya ga ada. Kasian anakku.


Dari dulu Umma sering mendengar cerita menyapih anak dengan oles-oles dedaunan yang pahit, kasih plester, atau sambal, atau daun sambiloto, dan sebagainya. Ada juga yang 'membohongi' anak dengan bilang susunya ga enak, payudaranya sakit dan berdarah (dikasih sesuatu yang merah) sehingga anak tidak mau menyusu. Tapi Umma sungguh tidak ingin melakukan hal serupa. Kalau kata orang-orang, 

Memulai (menyusui) dengan cinta, masa mengakhirinya dengan dusta? 

Sebenarnya Umma sudah sounding sejak Fatih 18 bulan, bahwa ia akan disapih nanti ketika umur 2 tahun atau 24 bulan. Salah satu caranya adalah dengan membacakan buku Serunya Disapih. Awalnya dia menolak, tapi lama-lama dia menerima dan dia malah jadi suka sekali dengan buku itu. Selain membacakan buku, Umma juga sering mempertemukan Fatih dengan anak-anak yang usianya lebih tua, seperti abang-abang sepupunya dan anak-anak tetangga, seperti Kak Alfaro dan Kak Tanisha. Menceritakan bahwa Kak Alfaro dan Kak Tanisha sudah besar, sudah tidak nenen lagi. Apalagi anak seusia Fatih ini sangat excited dengan anak-anak yang lebih tua, ingin ikut mereka bermain, ingin memainkan mainan yang sama dengan mereka. Jadi memberikan contoh bahwa ‘panutan-panutannya’ juga sudah tidak nenen lagi alhamdulillah sangat efektif. Fatih akhirnya menerima kenyataan bahwa dia pun akan disapih.

Buku "Serunya Disapih" yang awalnya ditolak tapi akhirnya jadi favorit Fatih

Tapi tetap saja, ketika tiba masanya Fatih disapih, terjadi drama kumbara di rumah kami. Hahaha. Fatih ini kalau menangis bisa terdengar oleh tetangga 5 rumah kanan dan 5 rumah ke kiri. Tenaganya juga ekstra, maasyaa Allaah, fyi, waktu usia 10 bulan dan harus diinfus saat rawat inap, Fatih harus dipegangi oleh 5 orang dewasa untuk menahan ‘pemberontakannya’, lalu 2 orang lagi untuk menusuk dan memasang jarum infus. Total 7 orang dewasa (6 perawat dan abanya) serta Umma yang tinggal bisa nangis melihatnya. Maka bayangkanlah apa yang terjadi saat ia yang sudah 21 bulan ini, mengamuk minta nenen tapi ga dikasih. Padahal sebelumnya, tenaganya sudah ‘dihabiskan’ untuk seluruh aktivitas fisik, eh ternyata yang sisa juga masih banyak. Buktinya kuat menangis meraung dan mengamuk selama 1-1,5jam sebelum akhirnya ia jatuh tertidur.


Alhamdulillah, drama kumbara itu tidak berlangsung lama. Doa sudah mulai dipanjatkan sejak beberapa bulan sebelumnya agar Fatih bisa disapih dengan mudah. Umma juga melakukan sounding sepanjang hari, 

“Fatih, nanti bobonya ga usah nen ya, jangan nangis nanti Fatih capek. Umma tepuk-tepuk nanti Fatih langsung tidur ya”. 

Berkali-kali dikatakan begitu sepanjang hari, alhamdulillah malamnya dia sudah tidak mengamuk lagi minta nenen. Cuma gelisah, balik kanan-kiri, peluk Umma, kira-kira setengah jam, dia tertidur. Alhamdulillaah.


Qaddarallah, Umma belum sempat sounding tentang kalau terbangun tengah malam. Kebanyakan, nanti dia pusing, hihi. Jadi malam kedua itu, ketika terbangun tengah malam, Umma masih kasih nen. Gapapalah, bertahap. Besoknya, tentu diapresiasi dong, 

"Maasyaa Allah, anak Umma pinter ya semalam bobo-nya ga nen dulu. Nanti malam dan seterusnya juga ya Nak, udah gak nen lagi ya Fatih, langsung tidur ya"


Sekaligus yang tidak boleh terlupa, sounding tentang kalau terbangun! Wkwkwkwk…


Jadi setelah apresiasi di atas, disambung dengan, 

“Nanti kalau kebangun tengah malam, Umma kasih minum, Fatih bobok lagi ya”. 

Sama, berkali-kali juga sepanjang hari. Alhamdulillah berhasil juga malamnya.


Taaappiiiii…. Ini belum selesaaaaii… Malam setelahnya entah bagaimana dia Kembali rewel sebelum tidur. Apresiasi dan sounding tetap dilakukan selama 1-2 minggu setelahnya. Di awal-awal menyapih Umma juga sudah bersiap dengan memakai baju dan bra yang tak bisa diterobos Fatih meski sengamuk apapun. Bye-bye baju busui friendly untuk sementara. Ini penting untuk menguatkan hati Umma juga. Bahwa menyapih tidak boleh gagal, kalau gagal, segala kesulitan hanya tertunda, tapi tetap akan terjadi juga; cepat atau lambat. Bismillah. Alhamdulillah, kalau tidak salah ingat, dua minggu lah ya sampai benar-benar settle dia menerima bahwa dia sudah tidak menyusu lagi pada Umma. Tapi rewelnya yaaa siap-siaplah sebulan sampai anteng kembali hihi. Alhamdulillaah.


Untuk para Bunda yang akan menyapih si kecil, semangat ya! Ingat bahwa menyusui itu ibadah, menyapih pun ibadah karena itu juga perintah Allah :) 

 

"Ibu-ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Kewajiban ayah menanggung makan dan pakaian mereka dengan cara yang patut. Seseorang tidak dibebani, kecuali sesuai dengan kemampuannya. Janganlah seorang ibu dibuat menderita karena anaknya dan jangan pula ayahnya dibuat menderita karena anaknya. Ahli waris pun seperti itu pula. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) berdasarkan persetujuan dan musyawarah antara keduanya, tidak ada dosa atas keduanya. Apabila kamu ingin menyusukan anakmu (kepada orang lain), tidak ada dosa bagimu jika kamu memberikan pembayaran dengan cara yang patut. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." QS; Al-Baqarah:233 


Berikutnya untuk toilet training, mungkin menunggu ia benar-benar nyaman di usia 2,5tahun nanti. Rencananya demikian. Semoga Allah mudahkan. Aamiinn.


Bekasi, 23 Januari 2023


Keywords: menyapih, weaning with love

Fatih, Umma Rido

4:24 PM 0 Comments

 Di lingkungan kami ada seorang penjahit keliling yang terkenal dengan panggilan Mang Rido. Suara motornya khas dan mudah diingat, dengan sahutan ‘iiitt’ sebagai penanda ketika ia lewat. Fatih melihat beberapa kali Mang Rido sedang mengerjakan jahitan di depan rumah kami atau rumah tetangga. Dia melihat kaki Mang Rido bergerak naik-turun di pedal mesin jahit, serta ‘roda’ mesin jahit yang berputar ketika digunakan.

Ketemu Mang Rido lagi ngaso


Di rumah, Fatih biasa memainkan barang apapun yang ada di rumah. Suatu saat ia melihat tape dispenser dalam keadaan bisa diputar; selotip terpasang tapi tidak menyangkut di bagian tajam pemotong, serta bagian pemotong tersebut telah ditutup oleh beberapa lapis selotip sehingga aman. Ia asik memutar-mutar selotip sambil menaik-turunkan telapak kakinya, dan berkata, “Iiiitt”. **ngakak** Selotip yang diputar itu seperti roda mesin jahit, dan kakinya naik-turun meniru Mang Rido saat menjahit. Ternyata pemandangan Mang Rido sedang bekerja sangat melekat di ingatannya.



Di lain kesempatan, suatu malam Fatih menolak makan malam tapi mengantuk minta tidur. Selain kegundahan ibu-ibu kala anaknya menolak makan, Umma khawatir karena kalau perutnya kosong ketika tidur, ia akan sering terbangun karena lapar. Minta susu, padahal konsumsi susunya sudah sangat banyak, khawatir sembelit. Sering terbangun juga berisiko mengurangi kualitas tidur anak yang dampaknya juga panjang. Banyak dan kompleks sekali lah kalau anak ga mau makan itu. Tapi, anaknya benar-benar menolak makan malam itu.


Umma ingat, rido ibu itu sangat penting bagi anak. Kalau ibu tidak rido, maka anak akan menemui banyak kesulitan. Meskipun Fatih masih kecil, belum punya dosa, tapi Umma berusaha selalu rido padanya, agar rido Allah pun mudah ia dapatkan. Umma berusaha menenangkan diri dan mengikhlaskan hati, lalu Umma berkata, “Fatih, Umma rido.”


Tanpa diduga, Fatih sedikit termenung kira-kira 2 detik, lalu ia menggerakkan telapak kakinya naik-turun dan berkata, “Iiiit!”

Hahahaha entahlah. Fatih, Umma benar-benar rido 😊


Bekasi, 22 Januari 2023